Sehari Bersama Ade

 

Ini adalah kegiatan volunteer yang saya lakukan sebagai bagian dari tugas mata kuliah Pembelajaran Anak dengan Gangguan Emosi dan Perhatian dengan dosen Bapak Lalan Erlani M.Ed. Alhamdulillah lulus dengan nilai A 🙂. Sekaligus sebagai pengobat sakit hati saya pada kuliah semester sebelumnya dengan beliau dimana saya mendapat nilai C🙂. Ade (bukan nama sebenarnya) adalah seorang anak penyandang autis yang berusia 6 tahun. terimakasih kepada Ade dan keluarga yang telah mengizinkan saya untuk melakukan kegitan ini. Jazakumulloh Khoiron Katsiro. Semoga Alloh membalas dengan kebaika n yang banyak.

 

  1. Program Kegiatan

Kegiatan dilakukan pada tanggal 20 April. Sebelumnya saya diberitahukan bahwa pada hari tersebut keluarga berencana pergi ke Mall untuk membeli sepatu Ade. Saya bertanya pula pada pengasuhnya mengenai makanan kesukaan Ade. Saya berencana menarik hati Ade dengan makanan kesukaannya. Dan keluarga mengizinkan saya ikut. Kegiatan yang akan saya lakukan dalam rangka memenuhi tugas volunter anak berkebutuhan khusus ini adalah menemani Ade jalan-jalan ke Mall, mengamati perilakunya (beberapa perilaku sudah diceritakan oleh ibu Ade, seperti ketakutan Ade pada pesawat televisi setelah menyaksikan sebuah tayangan iklan), mengajak Ade bermain, mencoba kartu pembelajaran yang telah dibeli oleh ibu Ade.

  1. Pelaksanaan Kegiatan

Saya datang sekitar pukul 10.00. Saat itu pengasuh Ade sedang berusaha membujuk Ade agar mau memakai baju untuk pergi ke Mall. Saya mencoba mendekati Ade dengan membuka snack keripik singkong dan kentang kesukaannya. Ade langsung mengambil dari tangan saya dan meminta diambilkan tempat. ”tuang”..”tuang”..begitu katanya. Setelah keripik di tuang ke toples Ade langsung duduk di pangkuan saya dan memakan keripik itu. Saya berusaha mengajak Ade ngobrol. Ade tidak menjawab. (Ade autis non verbal). Saya berusaha sambil mengarahkan pandangannya ke mata saya agar terjadi kontak mata. Pengasuh tetap berusaha membujuk Ade untuk ganti baju. Akhirnya Ade mau ganti baju sambil menikmati keripik.

Setelah Ade rapi kami berangkat dengan mobil pribadi. Ade duduk di depan bersama Ibunya. Sesampainya di parkiran Mall, Ade berkata ”mau sama papa”. Ade takut pada televisi, sementara di Mall banyak televisi atau layar-layar tempat mempromosikan produk tertentu. Ade tidak mau jauh dari papa dan meminta digendong.

Di toko sepatu pertama terdapat miniatur kereta dan pesawat. Ade mendekati miniatur kereta dan pesawat. Menurut penuturan ibu Ade, Ade sangat menyukai miniatur-miniatur seperti itu. Ade mencoba sepatu. Tanpa di suruh Ade langsung duduk. Namun sepatu tidak pas dan tidak ada ukuran yang sesuai dengan kaki Ade. Kami pun menuju toko sepatu lain. Kami berhenti di counter popcorn. Ibu Ade hendak membeli popcorn. Di depan toko popcorn terdapat televisi sedang menayangkan sebuah film luar negeri. Saya melihat Ade sedang memperhatikan televisi tersebut. Saya melihat televisi tersebut dan ternyata ada adegan ’panas’ pada film yang ditayangkan. Saya segera berlari ke hadapan Ade untuk menutupi pandangan Ade agar tidak melihat adegan tersebut. Entah karena terkejut atau apa, Ade justru lari. Saya dan kakak Ade akhirnya mengejar dan menenangkannya. Saya selalu berada di dekat Ade. Menjaga dan mengawasi. Selama perjalanan Ade sering tiba-tiba pergi ke arah yang berbeda dengan anggota keluarga yang lain. Bahkan menurut cerita Ibu Ade. Ade pernah hilang di pusat perbelanjaan.

Akhirnya sampai di toko sepatu. Pramuniaga membantu Ade mencoba sepatu. Selama mencoba Ade tidak melihat ke arah sepatu. Setelah selesai dan menemukan ukuran yang sesuai, Ade diperintahkan oleh ibunya untuk memakai sepatunya sendiri. Ade memakai tanpa melihat sepatu. Saya dan ibu berusaha mengarahkan pandangannya pada sepatu yang dipakai. Ketika hendak keluar dari toko, ibu Ade melihat boneka sapi di etalase toko. Beliau mengambilnya dan menunjukkan pada Ade. Ternyata Ade tidak takut. Biasanya Ade takut pada sesuatu yang halus dan berbulu-bulu.

Kami menuju toko roti. Ade tidak mau masuk. Saya menemani Ade di luar toko. Di seberang kiri toko roti terdapat sebuah Bank Swasta. Di sana terdapat sebuah televisi yang berisi iklan layanan masyarakat. Ade melihat ke arah televisi itu kira-kira selama lima belas menit. Lalu Ade berjalan ke depan, menuju sebuah Bank Swasta yang sedang tutup. Ade berdiri di depan poster bergambar penari balet yang menempel di tembok Bank. Saya jongkok. Memposisikan diri sejajar dengan Ade. Tanpa basa-basi Ade langsung duduk dipangkuan saya. saya masih berusaha mengajak Ade berbicara tapi gagal. Untuk menyingkirkan kejenuhan saya berfoto-foto dengan Ade. Belanja Roti pun selesai. Kami pulang. Ade kali ini duduk di tengah bersama saya dan dan kakak Ade. Jalan menuju rumah Ade melewati banyak belokan. Kesempatan ini digunakan oleh orang tua Ade untuk bermain tebak-tebakkan dalam rangka melihat sejauh mana perkembangan Ade mengenal arah. “sesudah ini belok kanan atau kiri?”. Jawaban Ade masih belum tepat. Kebanyakan hasil menebak. Kalau kanan salah ya berarti kiri.

Sekitar pukul 11.30 sampai di rumah. Ade makan disuapi oleh pengasuh. Ade makan berpindah-pindah. Ade makan di kamar. Ibu Ade menyuruhnya makan di luar. Akhirnya Ade makan di luar. Sambil makan saya mengajak Ade bermain dengan kartu-kartu pembelajaran yang telah dibeli oleh orang tua Ade. Kartu itu terdiri dari beberapa seri. Seri lawan kata dan seri ekspresi. Semuanya dilengkapi dengan gambar. Bahasa yang digunakan pada kartu adalah Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris. Ade bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan yang saya ajukan berkaitan dengan kartu tersebut.

Setelah makan siang, Ibu dan Ayah Ade pergi. Ade bermain di luar bersama teman sebaya yang bernama Noval. Permainan berlangsung satu arah. Dimana tidak ada percakapan antara Ade dan Noval. di luar rumah terdapat bekas permainan dampu. Ade dan Noval memanfaatkannya. Begitu pula pengasuh Ade, pengasuh Noval dan saya. Noval mampu melompat dengan satu kaki. Sedangkan Ade melompat dengan dua kaki. Ade dan Noval sangat ceria. Ade berlari hingga ke taman komplek. Kami semua mengejarnya. Ia bermain sebentar di taman, lalu berlari lagi menuju rumah.

Sekitar pukul 14.00 kami pergi ke sebuah Paserba yang terletak di dekat rumah Ade di bilangan Slipi. Saya, Ade, pengasuh Ade, dan pengasuh Noval. Kami hendak membeli susu untuk Ade. Tidak ada pantangan dari dokter dalam hal susu atau makanan untuk Ade. Kami berjalan kaki menuju ke sana. Awalnya Ade mau berjalan kaki. Namun tidak lama kemudian Ade minta digendong. Sesampainya di sana Ade turun dari gendongan. Kami turun tangga. Saya menuntun Ade. Di pinggiran tangga terdapat tanaman hias. Ade menunjuk tanaman hias itu. Saya hendak mengambilnya, namun Ade menjerit dan menarik tangan saya. Ade berhenti. Ia berkata ”penuh”. Maksudnya Paserba penuh dan Ade tidak mau masuk. Pengasuh Ade membujuk Ade. Akhirnya Ade mau masuk selain membeli susu Ade juga membeli minuman kesukaannya. Ade langsung mengambil dan membaca label ”rasa guava”. Membeli snack, es krim lalu pulang. Kali ini Ade mau berjalan kaki sampai rumah.

Sesampainya di rumah, rupanya Ade masih ingin bermain. Ade bermain di luar. Dua orang anak sedang bermain dampu di tempat yang tadi digunakan untuk bermain oleh Ade dan Noval. Usianya lebih tua dari Ade. Sekitar 9-10 tahun. Rupanya Ade ingin ikut bermain. Namun mereka tidak suka Ade ikut bermain. Mereka pindah ke dalam gerbang dan menguncinya. Ade ingin ikut bermain. Ade mengetuk-ngetuk gerbang. Saya mengajari Ade cara meminta izin agar dibukakan pintu dan ikut bermain. Ade mengikuti ucapan saya. Namun mereka tetap tidak membukakan pintu.

Pengasuh Ade membujuk agar Ade bermain di dalam rumah saja. Ade mau bermain bola dengan Noval di halaman rumah. Ade tertawa-tawa. Ade bersiap-siap melempar bola ke luar pagar. Pengasuh Noval melarang karena khawatir bolanya akan jatuh ke Got. Ade malah melempar bola keluar sambil tertawa. Ade dibujuk agar mau minum susu. Ade masih minum susu dari botol. Saya berencana mengajak Ade menonton VCD (film edukatif) hadiah dari susu yang baru saja dibeli. Pengasuh Ade setuju. Kami akan mencoba memutar VCD menggunakan laptop. Saya, pengasuh Ade, Noval, dan Pengasuh Noval duduk rapih di depan laptop. Awalnya Ade tidak mau ikut menonton. Ia kabur keluar sambil membawa botol susu. Kami masih duduk di depan laptop dan meyakinkan Ade kalau film yang akan ditonton seru dan tidak akan terjadi apa-apa. Akhirnya Ade mau menonton. Ia duduk di belakang saya sambil memegang bahu saya kuat-kuat. Seiring berjalannya film. Ade mulai melepaskan pegangannya dan menikmati film. Malah ia bereaksi ketika ada adegan tertentu. Seperti ikut berteriak jika ada adegan menegangkan, tertawa jika ada adegan lucu dll.

Film yang kami tonton pun selesai. Waktunya Ade mandi. Ade tidak mandi di Shower atau bak mandi. Ia mandi di wastafel. Lubang wastafel di tutup lalu diisi air hingga penuh. Ade berdiri di atas bangku dan pengasuh menggosok badan Ade dengan sabun. Ade menggoda saya dengan menyemprotkan air ke arah saya. Tetapi saya berhasil mengelak. Ade terus berusaha agar air yang disemprotkan mengenai saya.

Sekitar pukul 16.00 Ade selesai mandi. Saya bersiap-siap pulang. Hari ini keakraban telah terjalin antara saya, Ade, pengasuh Ade, Noval, dan pengasuh Noval. Pengasuh Ade bahkan meminta saya agar sering berkunjung.

C. Implikasi Kegiatan

Ade bisa menerima kedatangan saya. Apalagi setelah saya memberi makanan kesukaannya, keripik kentang dan singkong. Ade mau bermain dengan saya. Bahkan ia tergolong anak yang iseng dan senang ngeledek. Seperti saat ia berusaha menyemprotkan air pada saya ketika mandi.

D. Kesan Keluarga

Sebagai orangtua Ade, kami sangat mendukung kegiatan yang dilakukan Devi sebagai bahan studi mata kuliahnya.Selama kegiatan berlangsung, kami lihat Ade cepat beradaptasi dengan Devi bahkan sangat akrab walaupun baru pertama kali berinteraksi. Menurut penilaian kami, kepribadian Devi sangat sesuai dengan mata kuliah yang diambilnya karena Devi sangat sabar dalam menghadapi kelakuan kelakuan Ade yang iseng dan diluar dugaan. Devi mampu mengatasi anak yang berkebutuhan khusus dengan cara mendekati, membujuk, menghibur dsb.

E. Saran Orang Tua

Mungkin Devi masih membutuhkan latihan dan pengalaman menghadapi anak yang berkebutuhan khusus dimana perilaku mereka yang sangat beragam karena pada kegiatan ini kebetulan Ade termasuk anak yang mudah di dekati, diatur namun terkadang susah dibujuk.

 

3 Responses to “Sehari Bersama Ade”


  1. 1 orang bandung yang sering ke jakarta 28 Agustus, 2008 pukul 7:36 pm

    pertama selamat ya dapet nilai A.Siapa dulu dong…. “Ade”….
    ternyata pinter nulis juga ya dan gampang deket sama anak2.semoga cepet punya anak2 deh….

    doakan juga ya semoga “ade” diberi kesembuhan dari sakit yang dideritanya.

    gak bisa kasih comment banyak nih lagi gak ada ide.dikasih doa aja deh

    “semoga alloh selalu memudahkan urusan kita, menghimpun dan menyatukan diatas Al Haq hingga akhir hayat kita serta memberi kita tempat kembali di surga”

    ada tambahan (pesan sponsor)

    “ternyata bersabar untuk bisa sabar itu tidak mudah ya???”

    makasih ya shodri khoirudin :p udah meluangkan waktu disela-sela bikin te-A. Semoga cepet dapet anak? He..he..ya nikah dulu lah baru punya anak, jangan punya anak dulu baru nikah!!.

    di doa’in juga deh biar cepet lulus. Ga lucu kan Qt beda dua taon tapi lulusnya bareng🙂 pisss

  2. 2 orang bandung yang sering ke jakarta 31 Agustus, 2008 pukul 5:32 am

    terima kasih juga udah meluangkan waktu di sela-sela usahanya untuk mengejar saya supaya bisa lulus bareng-bareng😀 . Tapi lucu juga kalo lulusnya bareng-bareng biar saya keliatan lebih muda gitu….

    dasaarr!!

  3. 3 diah 2 November, 2008 pukul 10:11 pm

    Autisnya bisa dijadikan tulisan bersambung mbak, apalagi kalo sedikit dikasih polesan nilai ilmiah dan nilai religi. pasti tambah menarik.

    ditunggu tulisan autisnya, tak perlu panjang, yang penting original.

    syukron,insya alloh klo ada kesempatan.tulisan ini cuma co pas dari tugas kuliahku aja he..he..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Pengunjung Kelas

  • 9,581

Pelajaran Favorit

Arsip Kelas

Kategori


ayo pake jilbabnya

Portalnya Keluarga Bahagia

Jadwal Kajian Salaf

blog-nya musafir kecil



"Indonesians’

%d blogger menyukai ini: